Waspada Foto Hoax Korban Konflik Rohingya

Waspada Foto Hoax Korban Konflik Rohingya

Pengguna jejaring sosial diimbau mewaspadai dan menghentikan penyebaran foto korban konflik etnis muslim Rohingya di Myanmar. Sebab, bisa jadi, foto yang tersebar adalah palsu atau hoaks.

Namun, beberapa pengguna jejaring sosial justru memanfaatkan hal itu hanya untuk memicu kisruh lebih lanjut. Demikian menurut seorang pengamat media sosial, Nukman Luthfie.

“Setop menyebarkan foto atau video hoax bencana kemanusiaan Rohingya, karena bukan hal positif yang didapat, tapi malah pertengkaran dan kebencian yang dihasilkannya,” ujar Nukman, Senin 4 September 2017.

Menurutnya, umumnya setiap bencana, baik itu bencana alam maupun bencana kemanusiaan, memang selalu ada penyebaran berita, foto atau video hoaks. Hal tersebut memang sebuah fenomena yang sulit dihindari.

Ada beberapa faktor penyebabnya, pertama karena munculnya keprihatinan dari masyarakat akan sebuah kejadian. Kedua masyarakat ingin menyampaikan betapa empati dirinya dengan peristiwa yang terjadi sehingga menyebarkan foto video atau berita hoaks.

Lalu, ketiga, menurut Nukman, selalu ada orang-orang yang memanfaatkan situasi peristiwa tertentu untuk justru menambah kekacauan.

“Apa pun yang kita lihat di media sosial belum tentu benar. Cek dulu sumbernya,” ujarnya. (ren)

Facebook Comments