Tak Ada Lagi Istilah Cebong Kampret, Kini Garuda Pancasila dan Merah Putih

Tak Ada Lagi Istilah Cebong Kampret, Kini Garuda Pancasila dan Merah Putih

Presiden Joko Widodo-Prabowo mengingatkan  tidak ada lagi istilah cebong – kampret. Keduanya sepakat yang ada hanya Garuda Pancasila dan Merah Putih.

Hal dikatakan keduanya saat memberikan keterangan pers di Stasiun Kereta Moda Raya Transportasi (MRT) Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (13/7/2019).

Jokowi mengungkapkan, adanya pertemuan ini merupakan perencanaan yang sudah dilakukan sejak lama. Namun karena kesibukan masing-masing, pertemuan ini baru direalisasikan saat ini.

“Ini adalah pertemuan seorang sahabat, pertemuan seorang kawan, pertemuan seorang saudara, yang sebetulnya sudah kita rencana lama. Tapi karena Pak Prabowo juga sibuk, kemarin mondar-mandir ke luar negeri, saya juga begitu, pergi ke luar daerah, ada juga ke luar,” kata Jokowi, Sabtu (13/7/2019).

Jokowi pun bersyukur dirinya dan Prabowo bisa bertemu. Dia selanjutnya menekankan, Pilpres sudah selesai dan diharapkan seluruh pendukung baik 01 dan 02, tidak ada lagi sebutan cebong dan kampret. “Tidak ada lagi namanya cebong, tidak ada lagi kampret, yang ada Garuda Pancasila. Mari kita rajut, kita gerakkan kembali persatuan sebagai bangsa. Karena kompetisi global sangat ketat, sehingga perlu kebersamaan membangun bangsa,” pungkasnya.

Hal senada dikatakan Prabowo, setelah bertarung keras, maka harus tetap dalam kerangka besar Republik Indonesia. “Kita sama-sama ingin berbuat baik untuk bangsa Indonesia. Saya mengerti mayih banyak yang emosional, banyak yang harus diperbaiki. Di antara pemimpin, kalau hubungannya baik, kita saling mengingatkan,” kata Prabowo.

Dia pun mengaku sepakat agar tidak boleh ada lagi istilah cebong dan kampret. “Saya setuju tidak boleh ada cebong kampret, semuanya merah putih,” ucap Prabowo.

Facebook Comments